Annyeong haseyo… ^^ selamat datang… ^^ Ahlan wa sahlan… ^^ Wilujeung Sumping… ^^

Yang setia mengantarku pergi dan pulang

Bismillah….

Ingin diawali dengan kata-kata ^^dierenz is here^^

Cerita apa lagi yang akan die bagikan kali ini?
Ini berkaitan dengan Kota hujanku “Bogor” dan juga transportasinya.
Siap?….
Okelah kita mulai ceritanya.
Eittts… tunggu dulu.. Apa ada hubungannya dengan judul diatas?… Pastinya ada… Akan die perkenalkan.. Dia yang begitu setia mengantarku Pergi ke kampus dan pulang menuju Rumah.


Inilah si “Dia”


Bis Transpakuan….


Kalo di Jakarta Busway kali yaaa… Tapi bedanya Transpak ini ga punya jalur khusus kek Busway. Rutenya itu Bubulak sampe Cidangiang. Dengan harga tiket 3500 rupiah,, penumpang sudah bisa merasakan sensasi berkendaraan dengan menggunakan jasa transpak. Oiya,, di beberapa daerah,, ada shelter khusus transpak yang bisa digunakan oleh penumpang untuk menunggu kedatangan bis ini.

Umur transpakuan sudah mencapai 3 tahun. Inget banget pertama kali naik transpak, pas die lagi mau daftar ulang sebagai mahasiswa di kampus. Waktu itu naiknya bareng sama temen dari SMA.

Kesannya setelah 3 tahun diantar oleh sang bis ini adalah… pada awalnya merasa nyaman karna ada ACnnya jadi ga kegerahan. Selain itu supir sama keneknya juga ramah-ramah. Tapi.. semakin kesini kok sepertinya kualitasnya jadi menurun yaaa?… ACnya udah mulai banyak yang ga berfungsi,, penumpang banyak yang ngeluh karna kepanasan. Udah gitu terkadang ada supir yang suka ugal-ugalan dan satu lagi niihh… Pintu keluar masuk otomatisya udah banyak yang harus diperbaiki.

Tapi walo begitu,, untuk saat ini… Transpak tetep jadi kendaraan umum Favorit die dibanding angkot. Karena apa?… Pertama,, karna Transpak itu tepat waktu,, ga kek angkot yang hobinya ngetem seenak supirnya. Kedua,, merasa aman karna selama ini blum pernah denger cerita ada yang kecopetan di Transpak. Ketiga,, di transpak die bisa bebas dengerin lagi dari henpun soniku,, kadang kalo lagi cape sekaliii.. suka  ampe ketiduran,, heuuu..

Oiya,, die pernah berpikiran juga… Andai aja semua angkot di kota bogor diganti sama Transpakuan,, pastinya… akan lebih mengurangi kemacetan. Karena yang jadi penyebab kemacetan di bogor selama ini sebagian besar dikarenakan jumlah angkot yang terus bertambah dari hari ke hari. Sampe bogor punya julukan baru yaitu “Kota Sejuta Angkot” menyedihkan…  Akankah harapan itu jadi kenyataan?… Kita lihat saja nanti…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s